Teknik Selective Focusing

JarakPandang.com – Fokus berarti ketajaman gambar. Selective focusing berarti memilih elemen tertentu saja sebagai bagian paling tajam dari keseluruhan elemen dalam foto. Mengapa elemen tersebut harus dipilih, dijadikan elemen yang paling tajam? Mengapa tidak seluruhnya saja dibuat tajam?

Logikanya sederhana. Saat dua orang melihat satu teko yang sama, belum tentu mereka juga tertarik pada bagian yang sama. Yang satu bisa tertarik pada bentuk gagangnya, satunya lagi sah-sah saja kalau menyukai corongnya. Masing-masing bebas untuk mengungkapkan dan mengekspresikannya.

Berbicara lebih jauh tentang fotografi sebagai media aktualisasi, pada gambar tertentu seorang fotografer harus menyampaikan sebuah ide atau tema. Karena itu, terkadang ia dituntut untuk bisa memberikan suatu penekanan pada bagian paling penting dari foto yang dibuatnya. Hal tersebut bertujuan supaya ide – apa yang menarik menurut kacamata si fotografer – dapat lebih mudah disampaikan dan dicerna.

 

JarakPandang.com – Dengan fokus pada refleksi pengantin di kaca, konde asli yang dekat dengan lensa justru menjadi out of focus. Refleksi pengantin pun jadi lebih menonjol, dan foto pun tampil menarik.

 

Pendekatan yang bisa dilakukan adalah menjadikan detail pada bagian tersebut terlihat lebih menonjol dibanding bagian lainnya. Seperti dengan membuat bagian tersebut terlihat paling tajam, lalu bagian lainnya dikaburkan. Dengan demikian, elemen gambar yang dianggap tidak terlalu penting tersebut tidak lagi mengalihkan perhatian. Teknik menonjolkan ketajaman pada elemen tertentu seperti ini dinamakan dengan teknik selective focusing.

Tidak sedikit foto menarik yang diambil dengan teknik selective focusing yang dilakukan dengan sengaja. Selain dapat menyampaikan ide secara lebih jelas, teknik ini juga dapat digunakan untuk menonjolkan bentuk, warna, atau yang lainnya. Dengan pemakaian yang tepat, foto yang semula biasa saja bisa menjadi lebih informatif, artistic, dan juga dramatis.

 

JarakPandang.com – Fokus pada jari yang sedang memainkan nada biola pada foto ini telah mewakili seluruh gambaran tentang permainan alat musik biola. Foto makin dramatis dengan adanya cahaya spot yang mengenai jari-jari tersebut.

 

Langkah pertama menggunakan teknik ini adalah memilih objek apa, bagian mana yang kita anggap paling penting, paling menarik. Untuk membuat bagian yang ada di sekelilingnya menjadi kabur, Anda dapat mengatur lensa pada bukaan aperture paling lebar supaya mendapatkan ruang tajam (depth of filed/DOF) paling sempit. Ambillah dengan jarak fokus sedekat mungkin dari elemen penting tersebut agar efek bokeh, ruang tajam sempitnya optimal.

Perhatikan! Jarak fokus sangat mempengaruhi efek tersebut. Semakin dekat jarak fokus ruang tajamnya makin sempit, demikian juga sebaliknya. Kalau Anda memiliki lensa cepat yang memiliki fitur aperture besar (f/1.8 atau f/2.8), hal tersebut dapat membuat teknik selective focusing bakalan lebih efektif.

Leave a Reply